12.31.2010

My Wish List : BOOKS (update)

A room without books is like a body without soul
-Cicero-

Semoga di tahun 2011, saya bisa membaca buku-buku ini dan ada rezeki untuk memilikinya sendiri. Sebagai pengakuan, saya lebih sering meminjam buku dari perpustakaan atau teman ketimbang beli sendiri :D
Tapi insha allah ada perubahan yang baik ya di tahun 2011 ini :)

(Nah berhubung tanggal 6 Januari nanti saya genap berusia 18 tahun, teman-teman bisa nih mengirimkan salah satu buku dari daftar di bawah ini ke rumah saya :D)

#1 MUSASHI (Eiji Yoshikawa) Checklist:sedang di baca:)



Sudah 2 tahun lebih, saya mengidam-ngidamkan buku ini. Karena kepentok dengan harga dan masih ada keperluanyang lain jadi saya memutuskan untuk menundanya dulu.

Setengah tahun yang lalu saya melihat buku mushashi yang terbuka bungkusnya di Gramedia. Otak hemat saya waktu itu langsung bekerja. Setiap pulang sekolah dalam seminggu, saya menyempatkan diri untuk mampir membaca Musashi di Gramedia. Alhasil,

mas-mas penjaga tas sampai hafal dengan saya :D
Namun di hari ke-8 buku itu sudah tidak ada di rak nya :’(

Sebagai gambaran, Musashi ingin membuktikan bahwa kekuatan dan keterampilan bukan satu-satunya yang bisa diandalkan untuk menentukan kemenangan melalui ilmu samurai yang dimilikinya.

Status: Saya masih berharap buku ini tiba-tiba turun dari langit :D

#2 DUNIA SOPHIE Gold Edition-Mizan (Jostein Gaarder)



Saya sudah membacanya 2 tahun lalu dari perpustakaan sekolah. Buku ini menggambarkan kehidupan Sophie dan penulis surat dari kacamata filsafat. Sungguh menyenangkan menyelami pemikiran si penulis surat!

Dan ketika 3 minggu kemarin main ke Gramedia, saya lihat ada sesuatu yang bersinar-sinar dari salah satu rak buku. Sesuai namanya, Dunia Sophie Gold Edition yang menyilaukan mata membuat saya jatuh cinta.
Yang berbeda dari edisi sebelumnya adalah adanya ilustrasi para tokoh. Cerita menjadi lebih hidup!

Status: Semoga lancar rezeki untuk beli buku ini. Aaamiiin.

#3 Your Job is not Your Career Checklist




Ini ditulis oleh Rene Suhardono yang akrab disapa ReneCC, coach di hardrock FM. Seperti biasa, buku yang memenuhi rak buku saya adalah buku-buku motivasi seperti ini.
Untuk menjadi penyemangat saya mengejar cita-cita: dokter.

Status: Sedang menabung untuk beli buku ini :)

#4 Totto-chan's Children: A Goodwill Journey to the Children of the World



Setiap buku mengenai kegiatan atau perjalanan kemanusiaan sangat saya sukai. Seperti yang dilakukan Totto Chan dalam bukunya ini. Tentu ini akan menambah semangat saya untuk lebih banyak berbagi dan mensyukuri kehidupan yang saya miliki.

Status: mecahin celengan…enggak….mecahin celengan…..enggak….enggak….engg…

#5 SAMAN (Ayu Utami) Checklist!



Saya sudah jatuh cinta dengan tulisan-tulisan, pemikiran dan pandangan mba ayu utami semenjak rajin membaca kolomnya di Koran Seputar Indonesia kelas 1 SMA lalu.
Jadi saya yakin novel mba Ayu tidak akan mengecewakan saya. Bagaimana tidak, SAMAN menjadi salah satu novel Indonesia terbaik.
Semoga kita bisa berdiskusi bersama ya mba ayu suatu hari nanti!

Status: ada yang punya enggak?

#6 NAGABUMI (Seno Gumira A.)



Hampir semua cerpennya menarik. Memiliki ending yang tak bisa di tebak. Salah satu cerpen beliau yang saya suka adalah Cappucino dalam Rembulan.
Kemudian, beliau menulis Nagabumi yang tebalnya hampir sama dengan Musashi. Dan harganya juga hampir sama, aaaaaa

Status: membuat prioritas.


Itulah 6 buku yang insha allah saya baca di tahun 2011 ini,
Nanti akan saya share nilai-nilai positif apa saja yang bisa diambil.
Sekaligus menjadi inspirasi saya untuk mulai menulis buku. Doakan ya!

SHARE:

12.24.2010

Kisah iPad, Nokia, & BlackBerry

Ini tentang kisah iPad, Nokia & BlackBerry yang jatuh ke tangan seorang manusia biasa. Yang diantara ketiganya punya cerita tersendiri.


Kisah iPad
Untuk mengetahui apa itu iPad, silahkan klik --> iPad.



Setiap kali mendengar, melihat, bahkan mengetik huruf yang membentuk kata iPad, hati saya bergidik. Sore menjelang senja waktu itu, saya menerima kiriman sms yang menyatakan saya berhasil memenangkan sebuah kontes menulis yang diselenggarakan oleh Pesta Blogger bekerjasama dengan JCU Singapore. Saya mendapat kategori most creative writing atau tulisan paling kreatif. Dan itu artinya saya berhak mendapat sebuah iPad!

Klik --> tulisan (untuk membaca tulisan yang saya lombakan)
Klik --> pengumuman (untuk melihat hasil pemenang)


Saya langsung sujud syukur. Alhamdulillahirabbil alamin, sebut saya terus menerus dalam hati. Saya jadi agak heboh dan lepas kendali. Meski di rumah seorang teman, saya tetap teriak-teriak kegirangan, “Dina, Nurul, aku dapat iPad, iPad!!!”

Ibu teman saya pun sampai bertanya, “Din, itu teman kamu kenapa?” Mirisnya, saya jadi kehilangan etika dan moral bertamu di rumah orang karena teriakan-teriakn yang menganggu.

Sepersekian menit dari luapan emosi kebahagiaan yang saya tunjukkan, sebuah sms dari pengirim yang sama masuk, ia memberitahukan bahwa hadiah di oper ke peringkat 2 karena saya tidak menghadiri acara pengumuman pemenang dan penyerahan hadiah. Karena saya tidak menghadiri acara pengumuman pemenang sekaligus penyerahan hadiah maka saya TIDAK mendapat hadiah (baca: iPad).



Entahlah, seperti tersambar petir, kilat, badai, dan hal-hal menakutkan lainnya. Hal mengejutkan masih datang bertubi-tubi karena si pengirim sms itu ternyata adalah orang yang berada di peringkat 2, Kak Lily-teman sekelas saya!


Duaaaaaarrrrr-seperti genderang mau pecah. Saya benar-benar bingung. Apa yang harus saya lakukan. Apa, apa yang harus saya lakukan?


Di tengah kebingungan yang mencekam, Kak Lily memberikan tawaran untuk menjual iPad tersebut kemudian hasil penjualan akan dibagi dua. Tanpa berpikir panjang, saya membalas: OKE.


Hei, kenapa saya balas oke?! Bukankah akan lebih bijaksana kalau saya mengatakan, “Tidak perlu, kak. Itu milik Kak Lily. Rezekinya Kak Lily. Saya ikhlas, kak.”
(Wee heng, Juri asal Singapore menghibur kesedihan saya:D)

Tapi seburuk apapun saya, sedikit apapun amal perbuatan saya di dunia yang fana ini, saya hanyalah manusia biasa yang tidak luput dari dosa, juga dari nafsu duniawi. Astaghfirullah aladzim alladzi laa illaha illa huwal hayyul qayyum wa atuubu ilaih.


Dan tidak lupa saya mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada Kak Lily yang bersedia membagi rezekinya dengan saya. Semoga Allah SWT membalas perbuatannya. Ini akan selalu saya ingat, Kak :)

#Moral: Selalu hadiri acara pengmuman pemenang dan penyerahan hadiah apapun meski kamu enggak yakin menang. Karena sebuah ketidakyakinan adalah keyakinan.



Kisah Nokia & Black Berry (BB)

Berbekal kesalahan di minggu sebelumnya, saya langsung tancap gas ke Gedung Pusat Telkomsel untuk menghadiri acara penyerahan hadiah ‘Program be a Reporter’ Telkomsel. Lomba essay tingkat pelajar dan mahasiswa se-Jabodetabek dengan tema ‘Aku Cinta Indonesia’.




Alhamdulillahirabbil alamin, saya mendapat sebuah BlackBerry. Itu artinya saya harus mengucapkan selamat tinggal kepada Pasangan jiwa saya: Nokia 6630 Silver.

Sebagai perkenalan, Nokia 6630 Silver yang telah menemani saya selama 5 tahun, memang sudah mengalami penuaan. Keypad atasnya telah rusak 2 tahun yang lalu. Namun karena kesetiaan yang saya miliki, saya tetap menerima ia apa adanya. Saya menerima ia SEUTUHNYA. Ini terbukti dengan casing asli, baterai asli, memory 64 MB asli, dan semuanya UTUH saya pakai selama 5 tahun.


Sempat terlontar sebuah lelucon dari teman saya, “HP lo boleh jadul nit, tapi punya iPad, HA-HA-HA.” maklum dia tidak tahu kisah-kasih saya dengan iPad yang berliku-liku.

Atau, “Ganti HP dong, Nit.” “Pakai BB dong, Nit.” “iPhone lah,Nit. iPhone.”



Dengan tegas dan penuh pengertian, saya membalas semua apa yang mereka lontarkan itu dengan, “Iya nih belum mau ganti, masih setia. 5 tahun lho!” Meski sebenarnya banyak sekali alasan lain di luar sebuah kesetiaan.

Sekarang dengan berat hati, sekali lagi saya harus mengakui, bahwa saya hanyalah MANUSIA biasa, yang juga ingin merasakan teknologi baru yang membuat beberapa teman saya keranjingan.

“Welcome home, BlackBerry Girl!” ucap beberapa teman saya di Messenger.

“Mana kesetiaan lo, Nit? Mana Nita yang gue kenal dulu. Yang setia, kuat, ceria……HA-HA-HA.” Ucap seorang teman di tengah ujian akhir semester.

#Moral: Manusia tidak pernah puas meski mengaku setia.
SHARE:
© Mettle in Perspectives.. All rights reserved.
Blogger Templates made by pipdig